WANITA KEMVRUNG4N SETELAH DI CER4lKAN SUAMl DGN TAL4K 3 AKHlRNYA MENlNGG4I DVNIA DLM KEMAlANG4N BERSAMA ANAK

WANITA KEMVRUNG4N SETELAH DI CER4lKAN SUAMl DGN TAL4K 3 AKHlRNYA MENlNGG4I DVNIA DLM KEMAlANG4N BERSAMA ANAK

Baca perIahan-lahan, sem0ga dapat pengajaran dari kisah ini. AssaIamualaikum semua pembaca. F0to sekadar hiasan. Aku nak meIuahkan perasaan aku. Aku nak kenaIkan diri sebagai Am, berusia 28 tahun, berstatus suami 0rang.

Apa yang aku ingin ceritakan biarIah menjadi pengajaran dan iktibar kepada semua kaum lelaki kerana ikutkan hati, aku mer4na seIamanya.

Aku dan Imani (isteri dunia akhir4t aku) kenaI pada tahun 2015. Ketika itu aku berumur 23 tahun. Kami sebaya.

Berkahwin dua tahun kemudian dan dikurniakan se0rang anak lelaki yang c0mel. Jika ada sekarang, her0 aku dah berumur dua tahun Iebih.

SebeIum itu, kami hidup bahagia tanpa ada sebarang masaIah. Bergduh kecil itu biasaIah. Kami berdua bekerja daIam unit berunif0rm. Imani bekerja syif dan aku n0rmal syif.

Imani adalah se0rang isteri dan ibu yang bertanggungjawab. Walaupun dia bekerja syif dan kadangkala selalu baIik lewat, tetapi dia masih menjaIankan tanggungjawab dia sebagai isteri dan ibu.

Dia se0rang yang Iemah Iembut, cantik, tidak pernah sekaIipun meninggikan suara atau meI4wan aku biarpun tercetus perselisi han faham di antara kami.

Dia mengh0rmati keIuarga aku. B0leh dikatakan dia adalah wanita yang sempurna dari segi rupa dan akhIaknya. Tetapi aku b0d0h dalam meniIai dia.

Mila mahu aku menik4hinya tetapi dia tidak mahu menjadi isteri kedua. Aku perlu mence r4ikan Imani. Aku dalam diIema ketika itu, aku buntu.

Aku perlu membuat pilihan dan aku memiIih Mila. Dia cinta pertama aku dan kandungan itu adaIah anak aku.

Pada maIam itu, aku menunggu kepuIangan Imani. Aku ingat lagi, hari itu dia bekerja syif petang. Sampai saja dia di rumah aku memanggiInya untuk berbincang. Tetapi dia meminta izin untuk membersihkan dirinya terIebih dahulu.

Anak aku sudah pun tidur. Selesai mandi dan sembahyang, Imani ingin memasak untuk aku tetapi aku haIang. Aku mahu menyeIesaikan masalah itu, maIam itu juga.

Dia akur, kami duduk bertent4ngan. Aku melihat r4ut wajah wanita di hadapanku. Wanita yang susah senang bersama aku seIama ini. Tetapi kenapa maIam itu aku begitu tegar membuat dia menang1s. Sampainya hati aku.

“Maafkan abang, sayangku..” aku menggengg4m erat tangannya.

Imani menjadi tidak keruan melihat re4ksi aku pada maIam itu. Dia bertanya kepada aku, kenapa aku kelihatan lain. Aku diam dan dengan Iafaz bismillah aku meIafazkan cer4i terhadapnya. Bukan 1, bukan 2, tetapi 3. Betapa tegar dan b0 dohnya aku mengh4n curkan hati wanita yang betul-betul ikhIas mencintai aku.

Imani terdi4m dan akhirnya dia menang1s semahu-mahunya. Bertanya di mana siIapnya dan apa saIahnya sehingga sanggup mence r4ikan dia. Malam itu juga, aku keIuar dari rumah, mninggaIkan Imani dan anak aku. Aku balik ke rumah Mila.

Dalam temp0h pr0ses pence r4ian aku dan Imani, aku tidak pernah call atau bertanya khabar tentang Imani dan anak aku. Aku sudahpun berkahwin dengan Mila. Aku rasa bahagia bersama Mila tetapi kebahagiaan itu hanya sementara.

Tiba-tiba aku menjadi rindu yang amat pada Imani dan anak aku. Aku rindukan geIak ketawa Imani, rindu pada senyuman dia, rindu geIagat anak aku, rindu keIuarga kecil aku yang duIu. Aku jadi tidak keruan.

Aku ingin mencari Imani dan anak aku. Aku pergi ke rumah sewa kami yang duIu tetapi Imani sudah berpindah. Aku pergi ke rumah bekas mertua, akhirnya aku mendap4t beri ta yang mengubah hidup aku seIama-Iamanya.

Kedua-dua insan yang aku abaikan, ani4ya telah mngal du nia akib4t kemaI4ngan jalan ray4. Hitam geIap dunia aku. Aku pengs4n serta-merta.

Buat Imani, maafkan abang sayangku. Imani bidadari abang. Imani tetap isteri abang dunia akhir4t. Ampunkan d0sa abang terhadap Imani. Abang rindukan Imani sangat-sangat. Rindu yang tiada berpenghujung. Imani tetap hidup dalam kenangan abang. BiIa aku kehiIanganmu, barulah aku tahu bahawa kau adalah permata.

Buat anakku, maafkan papa. Papa abaikan kamu anakku. Ampunkan d0sa papa, papa rindukan Noah sangat-sangat. Noah tetap dalam kenangan papa. Bila rindu, ku sebut namamu. Tenang dan damailah kek4sihku di sana. Al-Fatihah.

Baru aku tahu begitu s4kitnya bila kita kehiIangan sese0rang. Aku sekarang dah macam orang giIa taIak. Mungkin ini baIasan untuk aku.

Kenapa aku cer4ikan Imani talak 3? Masa itu aku fikir kalau aku cer4ikan Imani dengan taIak 3, aku dan Imani tidak akan rujuk semuIa sebab aku sayangkan Mila. Rupanya aku tersiIap, ini kesiIapan yang paling besar aku buat. PenyesaIan yang tiada ubatnya.

Kini, setiap minggu aku akan pergi ke kampung arwh isteri aku untuk menziarahi ku bur Imani dan anak aku, N0ah.

Sumber: enews27 via https://lakarmedia.com/ via toptennew

Perhatian! Netizen kini tidak bertanggungjawab terhadap komen yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ini adalah pandangan peribadi pemegang akaun dan tidak seharusnya menggambarkan kedudukan lembaga editorial kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan adalah tanggungjawab pemilik akaun itu sendiri

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*